Mulai Dilepas, Kemendag Buka Suara Soal Ribuan Kontainer Tertahan Di Pelabuhan

Ilustrasi/Net
Ilustrasi/Net

Ribuan kontainer yang tertatahan di dua pelabuhan yakni Tanjung Priok dan Tanjung Perak mulai dilepas pemerintah sejak Sabtu, 18 Mei 2024. Kontainer ini ada yang tertahan sejak Maret 2024 atau mulai diberlakukannya Peraturan Menteri Perdagangan (Permendag) nomor 36 tahun 2023 tentang kebijakan impor. Adapun pelepasan kontainer dilakukan secara seremonial oleh Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani, Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto, Wakil Menteri Perdagangan (Wamendag) Jerry Sambuaga dan Direktur Jenderal Bea Cukai Askolani.


Sri Mulyani mengatakan, pelepasan kontainer tertahan dilakukan bertahap. Pada Sabtu, 18 Mei 2024 kemarin, ada 30 kontainer yang dilepas yang meliputi 13 kontainer dari JICT Tanjung Priok dan 17 kontainer dari Tanjung Perak.

Ia berjanji, dirinya akan memonitor perkembangan kontainer-kontainer lain yang akan dikeluarkan untuk memastikan tak ada kendala selama pengeluaran kontainer yang berisi bermacam produk tersebut.

“Nanti kita monitor bersama kalau ada hal-hal yang masih menghambat nanti kita juga terus monitor dan atasi," tutur Sri Mulyani di Tanjung Priok, Sabtu (18/5).

Sementara itu, Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag, Budi Santoso mengemukakan, ribuan kontainer di pelabuhan Tanjung Priok dan Tanjung Perak lantaran ada kendala persetujuan teknis sebagai syarat untuk mendapatkan perizinan impor.

Ketentuan itu, kata dia, merupakan usulan dari Kementerian Perindustrian (Kemenperin) agar masuk dalam Peraturan Menteri Perdagangan nomor 36 tahun 2023.

Buntutnya, ada 26.415 kontainer menumpuk di Pelabuhan Tanjung Priok dan Pelabuhan Tanjung Perak.

"Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut maka sesuai arahan Bapak Presiden dalam rapat tingkat menteri perlu dilakukan perubahan relaksasi melalui Permendag Nomor 8 Tahun 2024 dengan tidak mempersyaratkan pertek lagi," kata Budi di kantor Kemendag, Minggu (19/5).

Budi mengklaim, alasan Permendag 36 direvisi menjadi Permendag 8 agar permasalahan perizinan impor terutama kontainer yang menumpuk bisa selesai.

"Jadi sekali lagi kami sampaikan bahwa perubahan Permendag 36 Tahun 2023 menjadi Permendag Nomor 8 Tahun 2024 dilakukan karena adanya kendala perizinan yaitu pertimbangan teknis," ujarnya.

Sebelumnya, Sri Mulyani sempat merinci ada 17.304 kontainer barang impor yang tertahan di Tanjung Priok dan 9.111 kontainer di Tanjung Perak. Seluruhnya tertahan sejak 10 Maret 2024 sejak implementasi Peraturan Menteri Perdagangan nomor 36 tahun 2023 tentang kebijakan impor diberlakukan.

Sampai saat ini peraturan itu telah mengalami tiga kali revisi. Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan ada beberapa kontainer dari perusahaan yaitu di sektor besi baja, tekstil, lampu fiber optik dan tas yang berhasil dikeluarkan dari pelabuhan karena adanya perubahan persyaratan perizinan.

Airlangga menambahkan ada 5 kontainer yang merupakan bahan baku baja, dan itu merupakan komponen otomotif.

"Jika dibiarkan tertahan di Pelabuhan akan mengganggu rantai suplai industri otomotif," ujar Airlangga.